Usia 45 Masih Sendiri

Share

Hampir seharian kita di tempat kerja dan kadang-kadang kerja berlebihan masa. Kita tidak sempat bersosial bertemu lelaki sejati untuk dijadikan pasangan hidup.

Share

Sepi! Pernah kakak sulung aku bertanya, tak sepi ke? Namun jawapan aku mudah, kalau Tuhan tidak beri jodoh, apalah daya kita?

Saya Marini Mat Zain yang masih sendiri di usia 45 tahun pada 2019 ini. Bagaimana mengisi waktu? Benar, saya tiada suami atau anak-anak untuk diuruskan. Saya punya banyak waktu untuk diri sendiri. Jadual saya banyak terisi dengan melancong.

Ketika memaklumkan saya akan melancong ke benua Eropah menjelang Februari. “Berjalan je,” tegur kakak nombor tiga di talian baru-baru ini. Jawapan saya mudah, “Orang single nak buat apa lagi,” dan saya ketawa.

Ya, melancong adalah cara saya mengisi waktu selain membina kerjaya. Habis sekolah saya bertugas di Malaysia Airlines, dijabatan perakaunan. Setahun satu, kami diberi ‘open ticket’ percuma dan boleh memilih destinasi pilihan.

Saya pernah ke Zurich, Switzerland dan tahun berikutnya dari London ke Manchester, England sebelum berhenti kerja. Pengalaman enam tahu di syarikat penerbangan sangat bermakna. Mengambil keputusan berhenti sangat sukar namun saya perlu mengejar kerjaya yang menjadi idaman.

Mak dan arwah ayah sangat rungsing ketika itu dan saya memberi alasan yang nampak kukuh ketika itu. “Kerja di airline tak berjumpa siapa-siapa. Mana tahu jadi wartawan, interbiu orang sana sini boleh bertemu jodoh.” Mereka akhirnya mengalah.

Bermulalah kerjaya saya sebagai wartawan pada usia 28 tahun. Ya, agak lewat kerana saya mengambil waktu empat tahun belajar dan mendapatkan ijazah Mass Comm sebelum keluar daripada Malaysia Airlines. Saya sering berada di belakang tabir namun sesekali berpeluang berada di depan kamera atau video juga.

Kerja sebagai wartawan, penulis dan editor selama 18 tahun juga membawa saya banyak mengembara. Kebanyakannya kerana tugas. Namun, lebih selesa tatkala merancang percutian sendiri kerana keadaan lebih santai. Boleh tentukan apa sahaja kegiatan tanpa terikat dengan penaja.

Keseluruhannya saya pernah bersama 11 syarikat bertugas secara tetap atau kontrak, menulis dan menjadi editor untuk 6 majalah (Impiana, Libur, iRemaja, InTrend, WW dan Lisa). Saat peralihan cetakan kedigital saya menulis blog sendiri dan 3 website (gemfive, Cosmopolitan & Glam).

Saya juga bekerja di belakang tabir produksi pembikin iklan, filem dan drama. Ilmu itu ternyata berguna pada era kini. Malah dapat berkongsi bukan sahaja gambar tetapi video. Teknologi terkini juga membenarkan siapa-siapa sahaja mampu mengedit video sendiri.

Nampak sibuk bukan? Namun bukan kerana itu saya masih solo sebenarnya. Janji tinggal janji dan memang saya bertemu ramai orang namun tidak semudah itu. Kalau jodoh memang liat, mungkin saya akan jadikan itu sebagai topik lain untuk kita bicarakan.

Memang waktu berlalu pantas tanpa kita sedar, daripada galak menginjak usia remaja tiba-tiba kamu sudah masuk 30an dan menjelang 40an, usia 50an sedang memanggil. Namun, bagaimana kamu lalui kehidupan dan sejauh mana perubahan di dalam kehidupan.

Saya sering melihat contoh tokoh-tokoh terhebat yang masih solo dan berjaya di dalam kerjaya masing-masing. Paling saya kagumi adalah Aireen Omar, Deputy Group CEO-Digital & Transformation at AirAsia Group Bhd. yang merupakan graduan daripada Universiti di New York dan juga mahasiswa London School of Economics & Political Science.

Aireen menyertai Air Asia pada Januari 2006, menggantikan Tan Sri Tony Fernandes sebagai Ketua Pegawai Eksekutif dan Pengarah Eksekutif bagi operasi AirAsia di Malaysia pada 2012 ketika usia lewat 30an dan masih solo. Saya kurang pasti statusnya kini, namun beliau wanita bekerjaya dan sukses paling dikagumi.

Saya sering merungut, separuh hidup kita berada di pejabat. Hampir seharian kita di tempat kerja dan kadang-kadang kerja berlebihan masa. Kita tidak sempat bersosial bertemu lelaki sejati untuk dijadikan pasangan hidup. Namun pandangan saya goyah setelah membaca pendapat Aireen.

“Kita perlu menjadikan tempat kerja sebagai tempat menyeronokkan dan meriangkan.” Saya pula memahaminya sebagai, kita perlu melakukan apa dicintai dan menjadikan ianya pekerjaan yang menyeronokkan untuk mengimbangi kehidupan lebih baik walaupun masih single.

Jika kamu juga masih sendiri, tidak kisah masih solo atau kembali bujang, boleh kongsikan pengalaman dengan saya di sini.

Lena Diulik Mimpi Manis

Share

Tatkala usia semakin meningkat memang lebih susah hendak tidur kadang-kadang boleh berjaga sampai 5 pagi.

Setelah beberapa hari dikejutkan pula dengan angka darah tinggi meningkat di bawah. Kepala pusing sampai empat hari, itu memang perlu pergi ke klinik. Pihak klinik pula takut untuk sewenang-wenang beri ubat, lalu mengeluarkan surat dan menyuruh saya ke hospital bahagian kecemasan.

Alkisah pula di wad kecemasan, ada pula doktor yang tidak langsung perama dan mengeluarkan kata-kata sinis. Saya sangkakan hospital swasta dibayar mahal tidak akan berani berkelakuan kurang ajar seperti itu. Saya akan cuba rujuk kesihatan ke hospital kerajaan selepas ini.

Sepanjang menjaga ibu di situ, tidak pula saya mendengar kerenah bukan-bukan. Pergi klinik pergigian kerajaan juga lebih cepat dan berpatutan. Sebelumnya kita masih berfikiran, hospital kerajaan lambat, nurse semua garang-garang. Salah ya. Cukuplah pengalaman saya terkena ini.

Kembali kepada cerita asal, lantas saya berbual-bual dengan sahabat baik. “Kenapa tak guna penutup mata macam orang putih pakai tu (sleep mask). Aku kalau ke luar negara, jet lag, benda tu lah aku pakai.”

Iyalah, saya ada satu dipakai kalau terbang malam. Lupa! Segera mendapatkan sleep mask dan mencubanya malam itu juga. Semburan wangian di bantal juga membantu. Ternyata saya lena sehingga pagi menjelang. Setelah itu masalah kepala pusing berkurang.

Bagi melengkapkan lagi aturan tidur, boleh juga menggunakan lamput Owl Night Light. Semuanya boleh didapati di Sephora. Kalau ada masalah sama, dah dapatkan sleep mask, kongsikan dengan saya pengalaman anda. Kalau nak kongsi bab hospital swasta vs hospital kerajaan pun boleh.

Bumblebee Membuai Perasaan Penonton

Share

Bumblebee hebat bertempur tetapi dia juga seorang yang manja, lucu, menawan hati dan penyayang.

Hailee Steinfeld seorang penyanyi dan pelakon yang dikenali sebagai Emily Junk di dalam Pitch Perfect 2 & 3. Menerusi Bumblebee, dia memegang watak Charlie seorang gadis 18 tahun yang beremosi setelah kematian ayahnya.

Pertemuan dengan Bumblebee mengubah perasaannya dan Charlie kembali menjadi dirinya sendiri. Tidak mahu bercerita lebih kerana anda perlu menonton sendiri untuk mengetahui kenapa Bumblebee berada di bumi.

Berlatarkan era 80an, sememangnya kartun Transformers muncul pada era tersebut dan menjadi perhatian ramai. Pastinya peminat tegar Transformers dan Bumblebee terutamanya gembira dengan kehadiran filem ini.

Erat hubungan Bumblebee dan Charlie membawa perasaan sebak, keletah lucu Bumblebee pula mencuit rasa pasti anda tertawa. Semestinya filem ini sesuai untuk membawa seisi keluarga di musim percutian anda.


Bumblebee Bakal Menemui Anda!

Share

 

Nantikan review saya esok!

Pelakon utama Hailee Steinfeld, Dylan O’Brien, Justin Theroux, John Cena dan ramai lagi.

Filem ini bakal menemui anda pada 20 December 2018!

Ikonik But Kuning Kini 45 Tahun

Share

Baru menyambut ulang tahun ke 45, Timberland memperkenalkan semula but 6 inci kuning yang di kebalikan semula.

Sepasang but kalis air kuning dilahirkan 45 tahun lalu khusus buat pekerja lasak yang menempuh kehidupan harian pada musim sejuk. Dengan rekaan premium full-grain nubuck leather, getah tebal lug soles dan buatan unprecedented, tidak disangka-sangka but tersebut menjadi ikon. Mula tersohor dalam pertengahan 80-an, bermula di Itali, UK dan German.

Kemudian lahir gaya urban hip hop yang menyemarakkan lagi sambutan terhadap but ini. Sehingga ke hari ini Timberland menjadi pilihan Drake, Rihanna dan Gigi Hadid. Timberland ternyata perlaburan pembelian yang terhebat.

Pembuatan but ini juga semakin berkualiti tinggi dan mengikut peredaran waktu. Jahitan but juga semakin kemas dengan jahitan quad row. Semestinya memiliki sepasang but Timberland menambah lagi gaya.

Sambutan gilang-gemilang ulang tahun Timberland berlangsung di Mid Valley. Menjamu mata dengan pameran aneka but Timberland, pasti menggoda hati.


Mencuba Menu Negara Luar

Share

Steamboat & BBQ Bersama Pensonic

Resipi stimbot dikongsi untuk berkongsi betapa mudahnya menggunakan peralatan Pensonic. Selain menonton Balik Kampung Bersama Pensonic, jangan lepaskan peluang menang hadiah bernilai RM200,000.

BATISTE: Buat Pengamal Gaya Hidup Pantas

Share

Menerusi teknologi baharu, ketahui bagaimana dray shampoo mampu membantu kamu lebih pantas dalam dandanan rambut.

Share

Terlalu sibuk dengan urusan kerja dan keluarga sehari-hari membuatkan kamu jarang ke salon. Kadang-kadang kamu memerlukan bantuan yang pantas dan cekap.

Bedak Asas Kusyen Face & Co Yang Mesra Wudhu’

Share

Mencari bedak asas kusyen baharu yang mampu mengembalikan wajah berseri-seri sepanjang hari. Apa kata kamu cuba Face & Co dan kongsi pengalamannya.

Rancangan Chef Mail Masak Bersama Pensonic Kembali

Share

Musim keempat Chef Mail Masak Bersama Pensonic 2017 menemui peminat dan penganjuran Kempen Chef’s Like memberi lebih banyak ganjaran, aktiviti meriah dan keseronokan semua pengguna produk Pensonic.