Weee…

Share

Nisa’ Halid, Rina Hashim & Myself

Senah, Joyah dan aku, kebiasaan kami selepas bertugas, melakukan apa-apa sahaja. We three with the boys! Atau only we three menghabiskan waktu bersama-sama. Ah, perempuan tidak sah kalau tak membeli-belah—di Bangsar, Damansara (lokasi kesukaan Joyah), Subang atau Sunway. Jika punya wang lebih barulah menjejakkan kaki ke butik lebih mewah. Menonton? Cineleisure Damansara lah. Lepak? Teh Tarik Cafe, The Curve atau Penyet Ria, Sunway. Ke kelab jika kami sudah gian berdansa. Lokasi: sederhana sahaja.

Ini gayanya kami kalau membeli-belah!

Apakah diceritakan? Kami bukan wanita Sex and the City yang mahunya cerita seks semata-mata. Atau wanita Lipstick Jungle ada skandal segala. Tidak juga wanita Cashmire Mafia yang tikam-menikam belakang orang demi kepentingan sendiri. Cerita-cerita kami lebih realistik, telus, jujur, normal dan menyatu. Tiada kisah-kisah ‘berangan’ kecuali menyulam mimpi dan impian kami yang sedang-sedang sahaja. Lebih mendalam tentang peribadi kami. Topik masa silam, lelaki-lelaki dalam hidup kami, teman-teman, keluarga dan kesukaan-kesukaan kami.

Inilah dunia kami!

Us with the boys…

Still with the boys….

Ohya, kami juga rajin karaoke…

Lagi? Aku dan laptop ku… Memang tidak boleh dipisahkan. Menulis… Sudah sebati… Melain tugas, aku juga tidak berhenti menulis selepasnya—novel, short story, skrip (rancangan Dokumentari, Drama, dll) atau kata-kata sakti. Jangan siapa-siapa cuba menghalang kerana itu peribadiku. Menulis adalah peribadiku. Aku perlu meluahkan apa sahaja di minda dengan menulis. Jikalau tinggal berbuku di dalam kotak fikiran hanya mengundang sakit kepala. *wink. Halangan paling besar adalah kemalasanku sendiri. Aku akan menghasilkan novel seperti aku rencanakan. Hey, kos hidup yang semakin tinggi memerlukan kita lebih berusaha bukan? Makan gaji hanya mampu menanggung kehidupan tetapi takkan dapat bermewah-mewah. Kasihankan diri-sendiri hendak membeli tas tangan pun menunggu cukup bulan. Tetapi membeli yang berjenama LV atau Fendi atau Chanel atau Prada bukan dalam bajetku. Tak mampu nok! Aku juga mahu memberi wang lebih kepada ibu bapa!

Cuba kau selongkar tas tanganmu. Apa yang kau ada, apakah orang lain mampu memilikinya juga?

Aku tidak malu untuk mengaku, aku tidak mampu bermewah-mewah. Bersyukur! Aku bersyukur dengan anugerahNya, justeru aku perlu lekas. Rasa seperti masa sudah suntuk. Aku mahu lakukan banyak benda untuk diriku sendiri. Kepuasan diri yang telah lama tidak aku kecapi. Mencari nafas baru yang kian menghilang. Coffee or Tea? Tak perlu Starbucks, marilah Teh Tarik Cafe dengan kami. Kini 3.15 pagi, Selamat Pagi! Jam 9 perlu terpacak di pejabat, hey… tanggung jawab tetap dipikul. Ya ya, pada kau yang merungut aku malas update blog ini. Akan aku cuba… ketemu lagi malam ini…

More PCD

Share

Pada mereka yang cute cute macam “Senah” dan mungkin “Joyah” bolehlah meniru gaya the dolls. Pada awal kemunculan PCD, Nicole memang gemar menggaya leopard print di mana aku dapati “Joyah” suka akannya. Wah, sama cita rasanya.

Single terbaru PCD When I Grow Up, so catchy!

Aku suka si rambut pendek tu… Macam potongan rambut Rachel, amoy pereka grafik di meja InTrend. Namun, aku tidak pernah sukakan gaya itu dan sering mengusiknya… “Macam kena gigit tikus je!” dan dia pastinya mencebik aku. Nah, sekarang Kimberly Wyatt, salah seorang doll menggayakan rambut punk itu. Dia kelihatan cantik. Kalau mahukan gaya ini, aku sarankan ke Atmosphere di Damansara Perdana. Minta saja gaya ini;

Straight Short Hairstyle

Suitable for:
Face shapes: oval, oblong, square, diamond
Hair texture: thin, medium
Hair density: sparse, medium

Styling:
Maintenance: low
Time: 5-10 mins
Techniques: natural
Products: lacquer, moulding cream, moisturizer

Hendak melihat aksi mereka begini di sini, memang tak lah. Betapa besarnya pengaruh mereka apabila diri mereka diabadikan sebagai patung barbie.

Patung PCD bukan sekadar jadi permainan kanak-kanak malah dikatakan sesuai bagi koleksi orang dewasa juga. Sesiapa sahaja yang meminati mereka berenam yang kini tinggal berlima.

Staylista Pussycat Dolls

Share

Hey Dolls out there…

Yup, aku blonde kini. Sudah terjadi. Cerita itu akan aku kongsi esok. Hari ini aku mahu berkongsi mengenai PCD. 🙂

pics by me during their PC…

Aku memang kagum dengan enam dolls ni – Nicole, Melody, Ashley, Kimberly, Jessica dan Carmit. Tahun lalu pabila mereka di bawa masuk oleh Hotlink, aku tidak melepaskan peluang ke mini konsert mereka di Sunway. Aneh juga melihat mereka berpakaian daring begitu pun benarlah telahan aku, penganjur ternyata di denda. Tutup cerita itu. Nyatanya aku berpeluang melihat mereka paling dekat kerana aku ada lesen media. Katenye…!

pic by me during their concert last year…

Baru lalu mereka muncul kembali tetapi berlima. Aku tak kisah sebab semua kelima-lima yang tinggal memang best. Tak kisahlah Carmit tu.. 🙂 Mereka tampil lebih hebat dan malam perasmian cafe Chocolate di Pavilion aku berkesempatan lagi bertemu mereka.  Biar agak bersesak tetapi bolehlah…

Yes pics by me and “Senah” during their visit last month, end july 08

enjoy!!!

Hawt Beauty

Share

Hawt (hot)…! Melihat seraut wajah selebriti berseri-seri tampil di khalayak ramai. “Tanpa solekan, tak cantik jugak. Sesiapa pun bersolek boleh cantik sepertinya. Aku pun kalau bersolek, lagi lawa pada dia.” Kemudian usikan demekian berpenghujung deraian tawa. Begitu pun ada kebenarannya fakta itu. Bersolek menggunakan khidmat mekap artis selebriti, memang wajah mampu bertukar jelitawan. Padahal tanpa sepalit solekan, nak tengok diri sendiri pun takut. Bagaimana pula jika kamu mahu tampil cantik sehari-hari. Takkan lah nak membayar mekap artis setiap hari? Memang tak lah, melainkan kamu selebriti, hartawan, trust fund babies atau pisau cukur di Hollywood.

Facebook | All Friends
Wanita mana tidak suka bersolek walau pun hanya mencalit gincu di bibir. Hanya aku sejak bulan dua lalu tidak lagi rajin bersolek. Entah mengapa aku jadi endah tak endah kepada semua itu lagi. Entah!

Aku tidaklah hebat menggunakan curling tong, adakala dibantu teman setiap pagi. Sahabat baik ku Sal jika tidak terbang (dia stewardess) rajin dia membelek rambutku. Dan, gambar aku ini hasil kerja Sal suatu pagi. Sebab itu aku berusaha keras hari ini mahu kembali berambut panjang kerana aku sukakan gaya rambut berombak ini.

Aku suka bronze, glitters dan serba coklat. Sejak dulu mengenakan gincu coklat membuatkan ada yang menegur, “Kau nampak pucat, tak cantiklah!”. Dalam hati, kasihan, tak tahukah ini solekan ala ala J.Lo. Atau aku sahajakah yang perasan. Begitu pun, ini wajah aku dan aku gemar bermain dengan warna. Aku suka J.Lo sepuluh tahun lalu apabila kali pertama dia muncul. Telahan aku tidak syak dia memang punya cita rasa dalam berdandan dan berfesyen.

Bagaimana aku lakukan? Aku suka sapuan Bobbi Brown beige Shimmer selepas memakai bedak asas, menambah M.A.C. mineralize skinfinish pada beberapa bahagian. Kadang-kadang menggunakannya sebagai shading atau blusher. Dan mengoles M.A.C. Eyeshadow palette pada mata menggunakan jari sahaja. Aku paling tidak suka mengenakan peralatan solekan. Jari rasanya lebih mudah untuk di blend warna. Aku selalunya meletakkan tiga warna pada solekan mata. Putih wajib pada pelupuk atas mata. Warna lebih gelap hanya pada sebelah tubir mata.

Aku juga banyak koleksi Barbie M.A.C. kerana sesekali aku suka menambah merah jambu pada pipi, mata dan bibir.

Aku punya gelang sebanyak itu dan anting-anting hoop sebesar itu. Malah aku punya set gold juga. Memang wanita ini sumber inspirasi dan ikon fesyen.

bersambung…

 

Lipstick Jungle vs Cashmere Mafia…

Share

Kelmarin, aku maraton Cashmere Mafia. Sebelum ini aku maraton Lipstick Jungle… Semalam, aku langsung tidak berkesempatan mengisi ROD. Aku keletihan kerana masalah kesihatan aku. Harap-harap bertambah baik kerana akan aku jauhi makanan laut buat sementara. Ouch…! Pagi ini jam 2.45 pagi aku mahu berkongsi drama siri kegemaranku ini. Benar, ia masih belum disiarkan di sini. Melihat promosi Lipstick Jungle di channel E! sangat menggoda perasaan. Drama ini ternyata mula menjadi tumpuan apatah lagi Brooke Shield menjadi salah seorang wanita Lipstick Jungle bernama Wendy Healy, orang kuat dunia perfileman. Ada watak menggoda Nico Reilly lakonan Kim Raver sebagai editor majalah tersohor. Namun aku paling menyukai watak Victory Ford lakonan Lindsay Price, serang pereka fesyen baru hendak menempa nama. Menerusi Cashmere Mafia pula aku mengenali watak Lucy Liu sebagai Mia Mason, Publisher berjaya, Frances O’Connor sebagai Zoe Burden, Miranda Otto sebagai Juliet Draper, berkuasa dalam dunia perhotelan dan Bonnie Sommerville sebagai Caitlin Dowd, pemasar produk kecantikan.

Lipstick Jungle

Cashmere Mafia

Kedua-dua drama siri ini hebat. Aku berasa dekat dengan semua watak kerana mereka ini ada di sekelilingku. Aku Penulis yang menjawat jawatan sebagai Penolong Editor pastinya kenal benar orang majalah seperti Nico dan Mia, orang filem seperti Wendy, pereka fesyen seperti Victory, orang hotel seperti Juliet dan wakil produk kecantikan seperti Caitlin. Cuma Zoe daripada dunia perbankan sahaja mungkin hanya aku kenal kerana mengejar hutang kredit kad, rumah dan kereta. Aduhai…! Sejak harga minyak naik lagi, kewangan semakin kurasakan menyusut pantasnya. Jadi tidak perlulah nak berangan-angan menjadi macam orang-orang dalam Sex And The City, Desperate Housewives, Gossip Girl, kerana dunia mereka jauh sekali picisannya. Sekadar drama siri menghiburkan jiwa selepas membelek bil-bil berlambak.

Mia dan Victory, dua wanita Asia masing-masing hebat dengan gaya hidup kota New York.

Scene Lipstick Jungle di butik ini sama lokasi dengan salah satu scene Gossip Girl ketika Jenny bertemankan ibu Serena bertembung ibunya.

Selain hebat berfesyen, solekan menawan dan gaya hebat aksesori diri juga elektronik, tidak dilupakan aksesori toy boy. Nico Lipstick Jungle di goda oleh lelaki jurugambar kacak lagi hebat. Caitlin daripada Cashmere Mafia pula wanita yang masih keliru tentang seksual dirinya… Straight atau PLU. Apa pun aku lebih seronok menonton Lipstick Jungle dan kerenah Victory paling menawan. Apa pun, aku sudah mengantuk dan biarkan aku tidur. Esok kita bertemu lagi… Setuju?

Fashionmafia!

Share

All about Cashmere Mafia…

Fashionista!

Share

It’s all about Lipstick Jungle…

Fashiontribes!

Share

All about Gossip Girl…

Rini’s Online Diary

Share

15June2008

Huh, aku hairan bagaimana orang lain mampu mengisi ruang ini saban hari kerana aku mengambil masa beberapa bulan mahu memulakannya. Bagaimana coraknya Rini’s Online Diary atau ROD mahu aku isi? Berkongsi kisah seharian aku lalui atau kegemaran-kegemaranku atau kerjaya atau jatuh pada perihal peribadi paling sulit juga? Bayangkan, jam 4.30 pagi aku masih tidak dapat melengkapkan satu perenggan pun. I’m stuck! Kini 5 pagi genap aku masih terkial-kial menyudahkan tulisan ini sambil menonton Gene Simmons Family Jewels marathon di [V] Channel (lama sudah tidak mendengar khabar Nini [V] Channel dan aku bagai mendengar di telinga suara Nicholas Saputra di telefon bimbitku sambil mengucapkan selamat hari jadi, hadiah daripada Nini April lalu).

Aku seronok menonton keluarga Simmons dan pastinya Nick Tweed-Simmons si tinggi 6’7 menjadi jamuan mata. Kata teman baikku Oda a.k.a Kimora, rupa dan fiil si Nick Simmons macam seseorang dikenali yang tingginya kurang empat inci sahaja. Hmm…

Jam menunjukkan angka 6 petang dan aku baru pulang dari Gossip Girl Party anjuran 8TV di Bakerzine, 1 Utama. Segala-galanya tentang Serena, Blair, Dan, Nate dan Chuck. Selepas demam Sex and the City, Desperate Housewives, kini Gossip Girl mengambil tempat. Musim pertamanya sedang ditayangkan. Berbeza dengan Sex and the City, Gossip Girl perihal anak-anak remaja. Cuma impak berfesyen daripada kedua-dua siri ini sangat besar pengaruhnya. Tadi saja party Gossip Girl mensyaratkan tetamunya hadir dengan dress code New York Preppy.

Gossip Girl bukan sahaja digilai wanita, malahan lelaki juga menontonnya.

Bukan sahaja berkisar pada fesyen, malahan kegunaan telefon bimbit sangat trendy pastinya menggoda perasaan penggemar barangan teknologi.